04 January 2016

Alasan Untuk Tidak Berbuat Baik


Assalamu'alaikum. 

Pernah tak kita nak buat kebaikan tetapi kita hanya terfikir akan kebaikan itu dan tidak meluahkan kebaikan itu melalui perbuatan? 

Mesti pernah kannn. Okay.
Kenapa perkara sebegitu terjadi? Adakah disebabkan hanya dengan niat kita dah dapat pahala? Adakah cukup?

Tak cukup lah adik abang akak sekalian. Apa yang kita kejar syurga Allah SWT bukan syurga dunia yang 'murah'. Banyak alasan yang kita sengaja reka hanya kerana ingin menyedapkan hati untuk tidak berbuat baik.

Haris cuma nak bagi satu contoh. Pernah dengar firman Allah dalam surah As-Saff ayat 2-3?

Wahai orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannnya!
[As-Saff:2-3]

Apa yang kita fikir apabila tahu Allah SWT murka dengan perbuatan bercakap tetapi tidak melakukan itu? 

Pertama sekali kita akan terus rasa berjaga-jaga dalam berkata-kata. Okay itu bagus. 

Tetapi yang tidak bagusnya kita menggunakan ayat Allah SWT itu sebagai alasan untuk tidak berbuat kebaikan. Contohnya kita malas nak menyuruh orang berdakwah kerana kita tidak berdakwah. Salah siapakah sebenarnya ini?!

Kita sebenarnya malas untuk melakukan kebaikan dan kita rajin untuk mencari alasan untuk berbuat baik. 



Apa kata kita cuba istiqamah berbuat sesuatu kebaikan. InsyaAllah apabila kita dah merasa kemanisan berbuat baik, kita akan terus menjaga rasa ingin berbuat baik dalam diri. Kita pun akan jadi seorang yang lebih baik. InsyaAllah.

Tiada salah untuk jadi baik. Jangan bandingkan kebaikan kita dengan kebaikan orang. Buat lah kebaikan yang kita mampu tetapi jangan pernah lupa untuk mencuba jadi baik dan terus buat kebaikan itu! Dunia perlukan ramai lagi manusia yang baik. 

Biarlah segumpal darah yang elok itu menjadi antara bukti kita hidup sebagai seorang khalifah di muka bumi ini. (:

Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga...
[Al-Isra:7]





Semoga setiap tulisan, merantai buah kebaikan.

21 December 2015

Pemikiran Kita


Assalamu'alaikum.

Haritu masa dalam wad Haris ada main badminton. Eh? Sakit pun boleh main lagi ke? Hahaha. Alhamdulillah diberi peluang walaupun ada had masa. Bosan kot duduk hospital tu. Main badminton tu dengan adik Adam yang merupakan anak kepada seorang pesakit ataupun kawan baru yang Haris kenal masa dekat hospital tu.

Sebelum berpisah dengan adik Adam, dia ada bisik

"Nanti kita main badminton lagi yer."

Bisik pendek adik Adam boleh buat macam-macam perkara bermain dalam fikiran Haris. 

"Lepas ni boleh lagi ke aku nak main badminton ni?"

Ni salah satu fikiran negatif yang muncul. Tapi bila teringat apa yang dah diajar oleh doktor-doktor, alhamdulillah fikiran negatif itu pergi perlahan-lahan.


Fikiran negatif mungkin ada baiknya juga tetapi jika terlebih ia akan menjadi sesuatu bebanan untuk kita jalani kehidupan seharian kita. Sesuatu yang kecil boleh bertukar menjadi lebih besar hanya kerana pemikiran kita. Orang putih cakap overthinking lah.

Bab fikiran positif ni ada banyak cabang sebenarnya. Tapi dalam entri ni Haris cuma nak cerita 0.001% jer bab positif ni. Haaa nampak tak betapa besarnya satu perkataan 'positif' ni.

Kita sering melihat sesuatu perkara itu dari sudut negatif. Bila kita nak buat sesuatu yang baru, ayat yang selalu muncul dalam fikiran kita ialah

"Eh, boleh ke aku buat ni?"

Nampak tak betapa negatifnya pemikran kita. Apa kata kita ubah ayat kat atas ni kepada

"Aku boleh buat!"

Baru lah datang semangat tu!

Lupa nikmat yang Allah berikan kepada kita merupakan salah satu sebab kita selalu berfikiran negatif. Cuba kita tarik nafas dalam-dalam, senyum dan fikir akan nikmat yang Allah pinjamkan untuk kita. Banyakkkk sangat kannn.

Haris bukan nak suruh kamu semua positif 24 jam. Kita manusia lah, memang tak mampu untuk jadi positif tiap masa. Ada masa kita akan jatuh sampai ke tanah. Habis comot badan kita haa sebab tanah tu tempat kerbau main-main. Ada juga masa kita bangun sampai kita pijak atas orang lain pulak sebab tak cukup tinggi lagi bangun tu. Mintak izin dulu lah sebelum pijak tu. Kena marah nanti kang.

Yang penting setiap kali kita jatuh, jangan lupa untuk bangun semula. Tapi tak tahu lah kalau kamu tu jenis suka main-main kat tanah.


Pastikan setiap kali kita jatuh, kita akan bangun balik lebih "tinggi" berbanding sebelum ini. Macam gambar kat atas ni lah. Tapi yang pasti duit susah betul nak jadi macam graf kat atas ni kan? Huh.

Okay, tu je kot apa yang Haris nak tulis untuk entri kali ni. Pastikan kita berfikiran secara positif dan menggunakan akal dalam setiap pemikiran itu. Kalau jadi positif terlebih takut lain pulak jadinya. Maaf, kesimpulan dia pendek jer. Markah kurang ni.




Semoga setiap tulisan, merantai buah kebaikan.